Tuesday, November 27, 2007

tentang memutuskan persahabatan erat, dan biarkan ia sekadar biasa.

aku tidak mahu lagi masuk campur hal kawan2.

terima kasih pada naluri poet aku yang rebel dan gemar voicing out wutever aku rasa, aku rasa pok arm akan mula menjauh dari diri aku. dan pok cham, wingman terapat beliau, pasti akan menyebelahinya.

bodoh bodoh bodoh.
akulah itu.

ingatkah pada sue richard? aku pernah menulis tentang gadis itu dahulu. kini aku dah tak mahu peduli.

aku lebih rela diamkan prediksi aku (yang jarang silap: kerana aku analitikal), dari kehilangan dua orang manusia yang aku sayang: pok arm dan fatin.

semoga kalian bahagia. dengan siapa pun jodoh kalian.

aku memutuskan untuk tidak lagi observasi teman2 rapat. kerana ini begitu membahayakan. sangat. tersangat bahaya.

contoh termudah: berapa orang yang percaya tukang tilik? bila datang seorang itu memberitahu hari engkau akan menjadi begitu indah, kau pasti berbunga2 sepanjang hari. bila diberi omen beraura tidak cerah, kau akan maki2 katakan kurafat dan lain2.

cuba pula kau bayangkan tukang tilik itu adalah kawan kau sendiri.
mahu bertumbuk, aku rasa.

maka di sini, aku ingin luahkan rasa maaf dan kesal pada kamu, pok arm dan fatin, juga sue jika kau baca:

maaf. semoga kita kembali menjadi kawan2 surface seperti biasa.
kawan2 yang tidak perlu bualan dasar.
sekadar surface konversasi.

aku sedang menutup jiwa untuk persahabatan,
seperti dulu2.

kerana aku mmg tidak pandai berteman. maka perlu apa aku berpura bijak?

tamat konfesi hari ini.

----

dua tiga hari ini aku begitu sibuk. ahad lepas, pulang ke muar, balik hari, semata untuk makan nasi minyak Bendul, teman aku dan amy di universiti dulu. lepas sudah engkau, burn. aku ni bila ntah. pergi bersama amy. macam terasa seronok juga lama tidak berjalan jauh berdua.

sudah terlalu lama.

sebelum pulang ke KL, singgah ke rumah atok. cuba baju2 kurung yang moksu jahitkan untuk kerjaya baru minggu depan. aku lupa mahu cerita, aku bakal menjadi pensyarah di universiti tempatan bermula disember ini.

aku mahu pakai tudung. bila haa? tapi aku tamau pakai tudung semata pakai tudung. aku mau betul2. bukan bertudung tp nampak segala lurah, semua bayang tubuh. aku mau bertudung, kerana tuhan, bukan kerana abah, tau kerana rambutku yang buruk, atau kerana dipaksa teman lelaki.

uff. terlalu ramai hipokrasi, terlalu menjadi ruji.

semalam tidak ada program. bangun pagi aku dapat sms dari pok arm. dia berbunyi kecil hati dgn kami2 yang terlalu prejudis. dia tidak punya niat pada sue richard. dia tidak memberi janji kepada fatin.

yang kami ini tidak adil.

benar juga katanya. kami tidak kenal isi hati mereka bertiga. so pergilah terlangkup ke apa ke, malas aku amik peduli.

yang penting, aku sayang kamu, fatin dan pok arm.
dan sue richard.

(aku sedang memaksa diri untuk ikhlas)

okay. apa lagi. semalam lepas terima sms dari pok arm, ajak dia makan tengahari. aku risau. dia mcm agak tertekan. takut pula kerana hal remeh kawan2 dia serabutan. aku kayuh kereta yang tak berminyak ke sentul. pok arm mau makan sama di kampung baru.

sampai sana, dia kata dia keluar ke ampang.

aku dan pok cham tetap makan di kampung baru. jauh di sudut hati aku harap pok arm akan datang makan sekali. nyatanya harapan itu bangang.

balik ke flora damansara. baru labuhkan punggung dalam sekejapan (selepas bergotong royong membersihkan bilik kucing dan rumah tuannya), ezane telefon mau belanja McD. haih. makan free lagi. tapi duit minyak takde. hentam je la.

sampai sana lepak sebentar, aku ajak pok arm. tak dapat datang atas sebab2 tertentu. adik pok cham pula yang tiba dengan kereta vios barunya. dem. baru 19 tahun dah beli kereta down payment 25k. duit sendiri. dem dem dem.

aku apa ada? duit minyak pon sangkut.

ezane gerak pulang sebab kerja jam 5 pagi. layan2 adik pok cham borak, kami forward ke KLCC. dia okay. cuma mungkin kerana sudah berjaya di usia itu, dia agak keras bahasanya.

jauh sekali sifat beliau dgn pok cham yang begitu santun.

dlm jam 12 lebih kami ke rumah pok arm. jemput di bawa makan ke suzi's place di ampang. bualan kami hambar. pok arm agak ketat, walau pun dia cuba sedaya upaya untuk bersikap biasa.

aku pun rasa awkward.

yang pasti, aku tau dalam masa terdekat ini aku tidak mungkin rapat seperti biasa dengan pok arm. dia benar2 kecil hati mungkin. terima kasih mulut aku yang lepas. terima kasih bahasa aku yang terus terang.

bodoh bodoh bodoh.
akulah itu.

pulang rumah aku bertekak dengan jiwa. apa yang telah aku lakukan. kenapa perlu aku peduli perkara yang tidak sepatutnya aku fikirkan. pok cham ada benar dalam bualannya; aku tak harus bersikap begini. ini life mereka. kenapa perlu aku masuk campur.

semalam aku tidur dengan rasa fedup dengan istilah cinta.

dan secara halus, aku menanam benci pada dunia yang tak adil, sekali lagi.
seperti dulu.

kenapa aku tidak jumpa lelaki seperti abah lagi?
di mana cinta abadi aku?
tuhan masihkah kau sembunyikan suami aku dari pandangan mata majazi ini?

selamat malam, tentang hari ini, akan aku kabarkan esok.

6 comments:

^dada^ said...

haaaiihhh..... :(

ConTengaNcaroTngaroT said...

fynn,prihatin tu bkn bodoh fynn..mulut yg lancang,bhs yg terang juga tak bodoh..itu maknanye kite telus..fatin tak penah salahkn fynn..skit pon..mende kalo nk jadi tetap jadi..tak perlu mulut atau bhs kamu utk merubah keadaan..tapelah,mungkin aja arm perlu masa..tapi tak mungkin putus sahabat fynn atau sekadar biasa jadinya..fatin juga sdh tidak kesah..jadi apa yg mahu jadi sekalipon..kalo sekeruh ini jadinya,fatin juga menyesal..membabit-babitkan perasaan dlm persahabatan..teman2 seribu kali penting..fynn,fatin tamo fynn pula menjauh ya..tolong ya kakak..sayang kamo..

fynnjamal said...

haihhhhhhhhhhhhh...

*meminjam dari icha*

[siti] said...

haiiih juge

*takmo campo

tp.. lecture? local u?
our place dulu ke?
tempat terjatuh lagikan dikenang
huhu.~*

[siti]

fynnjamal said...

siti!!!!!!!!!!!

mmg tpt jatuh dikenang kita itu!!!!
hahahahahaha

[siti] said...

wahhh... beruntung anak2 murid
punya pendidik yang unik
syabas
and good luck.~*

kali ini
cuba untuk jangan jatuh lagi
andai tersadung kaki
pantas aja imbangi diri

:)