Friday, November 9, 2007

sedikit tengkar, kenduri bunda dan anak luar nikah.

aku bangun semalam tanpa plan untuk ke mana2. sefaham aku, semalam aku akan mula shooting kembali. setelah aku telefon sana sini, penggambaran dibatalkan.

yes!!!
*pause*

dem!!!
tadek plan pulak.

aku tanpa plan membuka internet. mencari apa yang boleh aku bikin. ym blinking. ada teman2 RANtai mengingatkan tentang rumah terbuka Chapit dan Uben di Setiawangsa, juga Azim di Puchong. Cantik. Makan free. Jimat duit.

tiba2 teringat khamis mlm jumaat ada tahlil aku dan along combine duit, dibuat di masjid kawasan rumah aku. untuk arwah mak. mulanya aku tak bule pergi kerana shooting. sekarang aku buleh. jadi rumah azim tak payah pergi lah.

sebelum smpai ke rumah setiawangsa, aku bergaduh kecil dgn seorg kawan. aku rasa dia teman paling rapat buat ketika ini. lebih rapat dari teman lelaki aku yang sentiasa busy dgn kerja, yang selalu beralasan setiap masa, namun yang sayang aku tanpa ragu.

kawan aku ini sudah terlalu erat dgn aku, yang mana telah aku terbitkan sayang dlm hati. maka dgn sedikit tengkar kecil, hati sudah mula pedih dan terhiris. perbalahan dibiarkan tergantung. kami dua-dua tersiat hatinya.

aku sudah tidak mahu ke rumah terbuka mana2. tapi setelah bersms sama fad, aku touch up makeup di wajah yang tercela kerana air mata. aku memang gembeng, kuat menangis di belakang orang. pergi ke sana aku ketawa mengilai bergurai melompat, segalanya. tapi hati aku rasa macam peha yang terkena puntung rokok yang masih berbara.

kuatkan semangat, teruskan lakonan gelak tawa. selesai, dlm jam 6, aku menjemput teman lelaki aku yang bernama amy. kebetulan dia juga cuti. susah benar kami bertemu. dlm sebulan, mungkin sekali. itu pun kalau nasib kami baik. entah lah.

perjalanan ke masjid arah rumahku mengambil masa setengah jam. cukuplah untuk kami bualkan apa yang sempat. indah. tp ada masa aku terasa jauh hati kerana terlalu lama ditinggal. biar lah.

sampai di masjid, yaasin dibaca. doa2 tahlil buat bunda. nak diharapkan anak2, semua macam syaitan. ini saja lah yang kami mampu buat masa ini. insya Allah, aku mau mengubah semua ini. sabar ya Mak. Abah, kami akan jadi anak yg baik juga. Ibu, terima kasih bertahan dgn anak2 tirimu ini.

selesai makan nasi ayam merah, sambal petai, tempe goreng dan nescafe ais, kami ziarah rumah adik saudara aku di kawasan sekitar. dia punya seorang anak luar nikah. itu lantak lah. yang aku marah, sampai sekarang masih tak insaf. kasihan sang anak. dia nampak mcm budak yg tak cukup zat. kepala besar, anggota tangan dan kaki kecil. sebak aku lihatkan.

aku hantar amy pulang sebaik itu, kemudian singgah ke ikano untuk bertemu arm dan cham. kopi2 sampai 2.30 pagi. kemudian pulang. ribut seperti biasa, mula pada waktu ini. Tuhan, sudah mahu khatam kah dunia kamu ini? jgn kamu murkakan kami yang lali ini, sayang. kami sedang mencuba.

sebelum tidur aku pastikan teman baik aku itu sudah tidak marah. apa yang dikatakan pada aku tgh hari itu aku lupakan. sukahati lah. kami berbaik, dan aku rasa lega. terima kasih.

kemudian aku tidur, dgn rasa ingin bangun dlm dunia yang lebih bahagia.

2 comments:

^dada^ said...

kawan...kdg2 ape yg di tuturkn.. sangat menyakitkan...tp..dia lah kawan... haaaiihh....

dEwy ieiEn said...

blog yg lama bnyk mengenai aa yg akak buat kn?
tp menarik.
huhu.