Monday, November 19, 2007

tentang cemburu pada rakan kepada kawan2

aku bangun tengahari lagi untuk kali ke berapa minggu ini. semua gara2 shooting lewat tamat, iaitu awal pagi. apa nak jadi. bangun dgn rasa tiada mood. pok cham dan pok arm masih takde potensi nak bangkit. aku rasa macam ibu moden berkarier. balik, anak2 dah tidur. keluar anak2 belum sedar.

ini bukan life yg aku mau.

sampai di pesona bungalow, mereka kata aku perlu bawa baju semalam. shit. makan sekejap, balik semula ke rumah. ambil baju.

patah balik semula macam bodoh. penatnye. sudahlah skuter buleh pergi 20kmj saja. siyal betul.

sampai semula di banglo, jam 3. tunggu bodoh2, jam 5 baru mula shooting. hari ni smua org tak perform. smua ada masalah. dari cameraman sampai pelakon2nya. mungkin sbb exhaustion yang tahap naga. xde life macam bangsat.

selesai scene pertama jam 7. mereka nakkan baju lagi satu. terpaksalah aku balik rumah sekali lagi. budak2 takde. keluar dgn sue richard. cibet.

nyampah sebab:

1) aku berbalik2 ke rumah
2) aku tgh bad mood sejak aku tulis blog yang lepas
3) asik kena maki kat set pasal smua org pun takde mood
4) derang keluar dgn sue richard
5) aku tak suka sue richard

dont get me wrong. aku tak berapa suka dgn sue richard bukan semata2 dia skandal pok arm ((yang mana aku lebih suka dia dgn fatin)), tapi juga kerana dari pandangan mata aku (yang setakat ni jarang silap) sue richard itu agak obviously tak berapa jernih hatinya.

dia sudah ada boy friend kaya raya. kenapa dia berzapin dengan perasaan pok arm.

dan pok arm yang tidak rabun itu membiarkan realitinya kabur. aku tak faham. dia kata masih tidak bisa melupakan cintanya yang dulu. tapi dgn sue richard, dia sanggup melayan, sedangkan fatin yang ada di depan mata, terbiar menahan rasa.

si fatin pon sama bodoh, suka nak jadi heroin hindi, memberi peluang pada orang lain dalam cinta tiga seginya.

sukati korang. *faktor lain adalah, sue richard tidak secantik dan sebaik fatin*
sukati kamulah. yang penting, aku sayang kamu pok arm. jangan kamu terluka sudah.

lepas ambil baju, aku singgah di tempat mereka bertiga lepak. seperti aku sangka, sue richard dgn terang melentok kat pok arm. haih. ingatlah pada teman lelaki engkau, perempuan.

pok cham cuba untuk berborak, tapi aku yang tidak punya mood tidak berapa melayan. sebenarnya pagi itu ketika mahu set alarm di telefonnya aku terbaca mesej yang di beri pada perempuan mana tah. tak tahu kenapa aku rasa membuak.

begini, pok cham dan aku sudah berjanji yang kami akan bercerita tentang segala sesama sendiri. dari dia masih bercinta dengan teman wanitanya yang gila dulu, sehingga sudah putus, sampailah hari ini, semua diceritakan. sama seperti aku yang mengongsi semua tentang amy.

lalu aku bertanya, apa benar dia sudah ada teman baru, kerana aku tidak berminat untuk menganggu jika ada.

dan dia bohong.

untuk kali ke berapa. cakap sajalah. kenapa perlu bohong. bukan kami ada apa2 pun. aku benci dibodoh2kan. kenapa dia perlu berahsia2-rahsia? aku tidak faham.

sama dengan pok arm bila datang hal sue richard. cerita sajalah. kenapa mereka fikir aku ini seperti perempuan lain yang perlu dianak2kan?

aku tidak cukup baguskah untuk menjadi kawan mendengar?

sial benar aku ini. posesif tanpa fasal. siapa aku pada mereka. sekadar teman yang mereka punya. hidup mereka kenapa aku mesti peduli?

maaf, kawan2, aku tidak biasa berkawan.

jam 7.30 aku kembali ke lokasi. shooting tamat jam 5 pagi seperti biasa. aku pulang, arm masih belum tidur. "tunggu fin balik".

comel.

walau pun aku tahu dia gurau, aku rasa kata2 begitu cukup mengharukan. shah ada sekali. layan dvd.

aku baring, memaksa diri untuk tidur. lupakan aja lah. selama ini aku sudah berjaya hidup sendirian. kini, aku perlu belajar berkawan2 sambil merasa sendirian.

aku tidur dengan airmata yang sedikit. apa masalah aku ini, tuhan?

4 comments:

Hanafiah said...

Kekasihku seperti nyawa pun adalah terkasih dan mulia juga,

Dan nyawaku pun, mana dari nyawa itu jauh ia juga,

Jika seribu tahun lamanya pun hidup ada sia-sia juga.

Hanya jika pada nyawa itu hampir dengan sedia suka juga,

Nyawa itu yang menghidupkan senantiasa nyawa manusia juga,

Dan menghilangkan cintanya pun itu kekasih yang setia juga,

kekasihku itu yang mengenal hatiku dengan rahsia juga,

bukhari yang ada serta nyawa itu ialah berbahagia juga.

fynnjamal said...

hanafiah, siapa kamu?
ingin sekali berkenal sama kamu.

Hanafiah said...

aku minat madah suci
lagu karangan jiwa

ConTengaNcaroTngaroT said...

fynn,br terjumap blog kamu yang lagi satu ni semalam..gelak sakan bile disamakan dgn heroin hindi..aaaaaaaaaaaaaahhaa...hahaha...fynn,sy bkn membiarkan..cuma cinta tak boleh dipaksa..biarlah mereka mau berzapin mahupun caklengpong atau makyong sekalipon..sy dh xkesah..=)..sbb hati ini lagi penting..dan pada hanafiah,sy tertarik dgn tulisan kamu..hebat..sy terpana..