Tuesday, November 20, 2007

bekas cinta pertama dan kesrabutan tak bertepi.

semalam aku bangun jam 12 tghari. normal.

aku sms kak lina dari pesona pictures, untuk konfirmasi shooting. tiada. seronok. tapi aku masih tidak punya mood sgt. maka, seronok bertukar jadi rasa macam tahi.

gorengkan anak2 cekodok instant buatan adabi. aku tak berapa minat, sbb rasanya yang muak, kerana terlalu banyak baking powder yang menjadi faktor cekodok itu mengembang. tapi pok arm dan pok cham dah beli, buatkan aja la.

semalam banyak perkara yang memualkan kepala. serabutan sejak dua tiga hari berlipat ganda. aku terfikir2 kata pok cham tempoh hari: kalau semua orang berkata perkara yang sama tentang kita, mungkin ada benarnya.

dan topik kami pada hari dulu adalah "kenapa aku selalu punya masalah dengan hidup aku. aku selalu rasa dunia ini tidak adil untuk aku"

mungkin benar kata pok cham. mungkin masalahnya adalah aku. bukan dunia.

entah kenapa aku tiba2 berkeinginan kuat untuk menghubungi bekas cinta pertama aku. mau bertanya mana silapnya. mana celarunya.

serabutan bertambah2 dan aku mula berasa terlalu distruktif.

rokok yang kuhisap berganti2, dengan hanya selangan 5 minit. sekotak besar sudah hampir habis. apa nak jadi. sudah lah sedang tidak berapa berduit.

aku minta pok cham belikan kubis. ada sedikit ayam, sotong dan daging dalam peti sejuk. aku keluarkan. masakkan kobis goreng cili padi, dan yang lain2nya aku gorenkan tepung.

selesai makan, kepala masih berputar2. serabut serabut serabut.

pok arm terus bermain internet. pok cham melayan lap top pok arm. aku meneruskan serabutan. sekali sekala aku bersoal2 tentang hidup pada mereka. kasihan mereka yang terpaksa melayan. airmata aku tak putus2 mengalir pun mereka biarkan. mungkin mereka faham mood aku yang berayun2.

dalam jam 7 aku pinjam telefon pok arm. aku dail nombor Arul (bekas cinta hati aku dulu) yang aku dapat melalui Ain. Arul dan aku putus dalam situasi yang tidak baik. sudah hampir tiga tahun sejak kami putus, dan aku tidak pernah berhubung dengannya. tiada faktor, ku rasakan. pernah juga mahu menghubunginya, tapi aku hanya berkira2.

namun semalam hati aku kuat untuk cuba mendapatkan suaranya, mau aku tanya apa benar salah aku semua ini?

dan bila talian tersambung, dia mengherdik aku.

kini aku teringat kenapa aku benci padanya.

aku semakin serabutan. aku ambil rokok dan aku meribut keluar rumah. bakar rokok sebatang. menangis mengadap langit di tepi tangga. bodohnya aku. aku mintak amy telefon. aku rasa hanya suara dia yang bisa buatkan aku tenang buat masa ini.

nyatanya bila dia telefon tiada apa yang kami bualkan. cuma tangisan aku yang mengesak2. 15 minit itu tiada perbualan langsung. selesai menangis, aku letakkan telefon.

aku rasa begitu sunyi.

dalam sejam pok arm ckp temannya ezane turun KL, mau melepak bersama. bagus juga. dari aku menyiksa diri di sini, ada eloknya keluar dan bersosial. ketika itu sudah jam 10 malam.

bersiap2 dan keluar ke the curve bertiga. di sana, ezane sudah lama menunggu. borak2 seperti tiada apa terjadi. sampai jam 11.30 aku telefon lagi Arul. mahu habis di situ, malam itu. sukatilah jika tidak mahu berkawan. sekurng2nya aku sudah tidak perlu menahan rasa tidak tenang.

dan seperti tadi, dia masih bersinis: "baru sekarang nak minta maaf?"

aku rasa bodoh. bukan seratus peratus salah aku. dia yang punya perempuan simpanan. dia yang panas baran. dia yang posesif tanpa faktor.

sukatilah. aku letak telefon dengan cara elok, bersalam dan berbahasa. terima atau tidak, terpulanglah.

hilang sekejap mood aku. ezane berikan kata cliche sepatah dua. kemudian aku katakan aku mau pergi menjerit.

semua senyum: Karaoke.

kami ke cineleisure untuk sesi nyanyian jamban. Bayar untuk sepuluh lagu. Menyanyi sepuas2 hati.

jam 1 lebih kami pulang. sebelum tiba rumah, Arul telefon. tone suaranya berubah. lebih kepada memujuk. awal2nya agak awkward. lama juga berbual. diceritakan tentang hidupnya yang kacau bilau. tidak beruntung sejak aku pergi. lama2 timbul rasa selesa. okaylah.

kasihan. itu sahaja. tidak ada sekelumit pun sayang.

aku masuk ke rumah. pok arm mau makan makanan yang ditapau. aku ajak pok cham bicara berdua.

banyak yang dibicarakan. terlalu banyak, sampai aku tak tahu apa yang boleh diceritakan. yang aku ingat, dia nampak begitu matang mlm tadi. begitu tenang dan menyejukkan. dia menyamankan. terima kasih, pok cham. kalu ada hidup panjang, jangan kamu pergi dari jiwa aku. kamu memang mengerti.

tanpa aku sedar, aku sudah pun tidur. tuhan, berikan aku kelegaan, tolong!

3 comments:

Hanafiah said...

duniya sinis
manusia bicara keadilan
dangkalnya
hidup bukan dunia
jasad bukan tangisan
nyawa bukan mainan
kenapa dipilih pilu
ria ada
apa peduli manusia
pada si lain ditonjol dahi
ikut aku
cara aku benar
begitu iya
jiwa kamu kamu
jiwa aku
siapa aku

Nona Cici said...

mungkin benar kita berjiwa sama..
sanggup & rela menjadi pendengar pada cinta lama walau tiada sekelumit cinta atau sayang..
we're generous n kind arent we?heh..

fynnjamal said...

mungkin benar, cici.
kita wujud macam tiada.

tapi bila kita hilang, harapnya ada yang sedar.