Sunday, November 18, 2007

tentang bualan kopi yang mendamaikan

bangkit pagi serentak dengan pok cham yang mahu pergi kelas. aku harus bingkas pantas untuk ke rumah Sue Anna Joe. dia bertunang. bestnye. bila tah masa aku. aku berjanji dengan tengku sarah memandangkan dia tidak tahu jalan ke rumah anna. sebenarnya aku pun. tapi kalau dia nak ikut, okey juga. ada kawan sesat.

dlm jam 11 pagi kami sampai, rupanya yang terawal. tiah bermalam di rumah anna. dia mengandam dan membantu tentang hantaran2. tak pelik. dia memang miliki jemari kreatif. sentiasa beridea.

melayan anna yang sedang dimekap, berbual2 kosong, catch up apa yang tertinggal. seorang demi seorang tiba. suasana semakin riuh. kami tidaklah rapat per se, tapi kami memang sudah kenal luar dalam sejak bertahun lalu. kawan2 universiti, biasalah. rapat begitu2 saja.

oh ya. nad dan fatin juga ada. bagus juga lihat nad ada fatin. lebih terbaik lihat fatin ada nad. dia tak boleh duduk sendiri. kepala dia adalah mesin. akan auto pilot jika dibiar tak berpemandu. dan bila dia di dalam mood2 preset itu, kelindannya sudah pasti syaitan2 yang membisik kekeliruan. kuat semangat, fatin!

dua2 perempuan itu twisted sedikit kepala hotaknye. macam aku jugak. kena selalu pantau.

majlis anna begitu lancar. cantik dan kemas. tak terlalu beropol2 tapi tidak pula terlalu asal boleh. just nice. kahwin mesti lagi gemerlapan. bestnye jadi orang kaya. macam tengku sarah tahun lepas. kawin simple tapi bila barang tu mmg mewah, terus nampak mantap. nama pun tengku. dia manusia yang sangat humble, looking from her royalties background. dia tuan direktor aku ketika pementasan teater aku yang pertama. sampai mati tak akan aku lupa. antara manusia yang pernah berkata "i believe in you, fynn"

sessi bergambar memang antara fasa yang paling seronok semalam. dengan semua kepala bengong. oh begitu comel2. dah besar dah semua. sekor2 membilang hari, jika ada teman. tak kurang bermenung mengira dateline kerana tidak punya teman langsung.

aku? aku redha saja.

tak sempat jam 12.30, selesai makan2, aku minta diri kerana ada shooting jam 3. kelakar kerana ada makcik2 anna dan tetamu2 lain yang cam muka aku. "hasni! nak bergambar please".

comel.

yang lebih best, kak lyza dan dodgy dari KLMot ada. mereka nampak smua tu. bergambar dengan peminat2 kecil. rasa puas (bukan dari segi bongkak), tp rasa mcm mahu toleh dan kata: "siapa kata aku tidak ada harga, mereka suka aku biarpun aku tidak cantik dan gigi aku tidak rapi dengan braces."

pulang ke rumah, berbaring2 sekejap. PMS mengganggu lagi. tuamkan air panas. lebih kurang jam 2 kak nisa dari pesona pictures telefon suruh datang. ready to roll.

shooting seperti biasa takde masalah dengan mereka. terus penggambaran sehingga lewat mlm. dalam pukul 1 pagi begitu lepak dengan krew: angah dan abang rashid. sementara tunggu scene aku. berbual dari hal2 remeh sampai yang berat. bab agama juga keluar. indahnya cinta tuhan, aku mmg suka berbual begini. dari berbicara hanya perkara kosong dan sampah.

hey, aku juga suka borak bangang. tapi ada masa perlu diisi sang akal.

beberapa kali dipuji lakonan aku, ada juga diselit kekaguman mereka pada karektor aku di realiti yang kuat. cuba seboleh2 menutup rasa terharu. terima kasih kerana memandang jiwa aku, kawan2. berbual lama membibit rasa percaya untuk bercerita, maka mereka buka sedikit2 hijab rahsia. terasa kerdil diri aku ini. mendengar permasalahan mereka, aku rasa beruntungnya aku ini hidup menjadi aku ini.

ayat yang membuat aku hampir menitis airmata, dari bibir abang rashid, yang mengingatkan kembali kata2 guru di sekolahan: "tuhan itu di setiap inci badan kita, dalam nafas, dalam semua" (sambil dia hembus dan tarik nafas berkali2 sekuat2nya)

siapa sangka dia bekas banduan.

cantiknya keinsafan. lebih seksi dari lelaki2 di luar sana. tiba2 aku rindu amy. teman lelaki aku itu begitu kuat bertahan dengan aku ini. aku rindu bualan2 berat kami. tentang hidup. tentang dunia. tentang jiwa. tentang keluarga. tentang cinta: ada tapi tidak beriya. sekali sekala.

tiba2 teringat bagaimana terhasil putik cinta aku pada dia.
kerana kematangannya.
tiba2 terfikir betapa gagah memasak kaki di sebelahku.
tidak pernah di depan. tidak juga di belakang.
tapi di sebelah.

tiba2 aku sebak memikir apa sudah jadi.
di mana fynnhelmy.
(pada nama juga aku didulukan)

cinta kami abstrak. hanya kami memahami.

*diam dan memandang langit*
biarlah.

aku pulang semalam jam 4 pagi. tiba di rumah terus melayar internet. tidak boleh tidur. selesai azan subuh aku baring di tilam empuk. berbicara sendiri. berbisik pada telinga aku, cukup sekadar aku mendengar. memujuk jiwa.

terlalu banyak hati yang perlu aku jaga. persoalannya bagaimana. hati aku ini sudah kehancuran.

aku masih ingat zikir aku pagi tadi:
tuhan, aku mahu bangun dalam dunia
yang mana hanya ada aku dan dia
berdua selamanya.

berkali2.

aku pun tidak pasti dia itu siapa. cuma aku mahu bangkit dalam dunia yang hanya ada aku dan dia, dan aku mahu rangkulkan nyawa aku pada kepercayaannya, mahu gantungkan setiap kehancuran pada bahunya agar dapat diringankan.

siapa2 saja dia, suami aku nanti.

berkali2. sehingga tertidur.
pagi tadi aku tidur dengan rasa kekeliruan tentang apa yang aku mahukan.

4 comments:

Sue Anna Joe said...

Thanks Fynn for coming to my engagement. Kalau u tak datang, kecewa diriku inieh. Kinda sedih Eeman and Zuraa couldn't make it, but diorang memang tak boleh sangat2 dah.

Anyways, thanks for memeriahkan the majlis, video and photos. I wish you stayed a bit longer though. We're both so busy, and especially you these days. Takpa, nanti we make it up with another girls nite out.

"rapat begitu2 saja." i disagree. i rasa most of us rapat di hati, and kawan sampai mati (curik ur ayat ket), it's just physically we're not as in touch as we were back in uni. yelah, masing2 dah kerja and stuff. it used to be siang malam, almost 24 hours seeing eachother. pakai towel berkemban p toilet sesama. it must be more than rapat begitu saja.

me and tiah was saying when she slept over, that we really sayang cik fynn kita ni. so our relationship is deeper than you think. and you're always close to our hearts hunneh!

and as for kekeliruan, it's a crazy thing, the older we get, the more keliru we tend to be.

you're not alone.

love you to bits.

p/s: mesti u cam. ish anna ni is everywhere i go. haha. i hope i tak mencerobohi privacy u ke apa. manalah tau u nak ngumpat i ke. takpa, if u wanna, i redhakan, just use like, ada sorang minah ni, nama dia anna (bukan nama sebenar) bila nak ngumpat tu ok. mwahs. whatever u write, don't hold back ok. thats what kept us apart in those days. since the bachelorette part confession, i rasa cam lebih sayang kat u. ya knaawwww. mwahs!

fynnjamal said...

hahaha. biatch! stalker!
*u never fail to make a smile on my face*

one point i have to say 180% perfectly accurate, since the bach parteh, i love you a lotsa more.

and i know u too.

i pon sama slalu stalk your page, whether u tau ke tidak jek. haha. so dat makes me biatch and a stalker. :P

"rapat2 begitu saja". well, in a way i do feel i am so friggin lonely. we ARE close. but livin in this big city all alone is like staying in new york with no one. (okay: exaggerating)

at the end of the day, coming home to an empty house is really making a sane person topsy turvy.

u are forever close to my heart, anna. i know u know.

i miss u.

dada said...

so swit...both of u...

fynnjamal said...

dada: kelaka la you!