Thursday, November 22, 2007

tentang bunda yang aku ingat

semalam hari rabu. bangun, seperti biasa. shooting pun tiada.
yeay. hari sampah.

kalau difikir2, apa kata akar bagi 'menyampah'? memang secara literal, tiada kata akar untuk perkataan ini. tapi sedarkah, ada kemungkinannya datang dari perkataan 'sampah'. ha-ha. kelakar.

maka bila kita menyampah, mungkin ada sangkut paut dgn keadaannya yang sampah.

*aku sedang merapu*

ok. semalam bangkit dan salut planta di atas roti yang dibakar. taburkan gula sedikit atas cadangan pok cham. teringat terus pada arwah bunda. dia suka benar sediakan sarapan roti gula pada kami adik beradik yang sedang bergaduh di meja makan, tiap2 hari sebelum sekolah.

*bukan roti gula yang hari2 disediakan. tapi pergaduhan adik beradik itu yang di setiap hari*

kami mmg menyerabutkan, dari along, aku hingga adik. (kami cuma tiga beradik yang seibu ini). kasihan bunda. dengan kanser yang tak terubat memandangkan zaman itu peratusan survival cuma 20%, bunda begitu gagah menerima segala tekanan.

tapi hari ini aku tidak punya mood untuk bercerita tentang adik beradik syaitan kami. cukup tentang kenangan sedikit dengan bunda. tidak banyak yang aku ingat bersamanya. dia lebih banyak terlantar. wanita paling cantik di kampung, paling manja di tempat kerja, wanita idaman semua: itu bukan kata2 abah. tapi teman2 bunda sendiri, baik lelaki mahu perempuan.

wanita sempurna.

dengan cinta yang tak berbumbung dan terus ke langit, abah dan mak adalah pasangan yang dicemburui kerana berdua, mereka melambangkan satu entiti sempurna.

ada sekali, di satu majlis kenduri di kampung, mak ngah bertanya pada aku: "mana mak abah awak, ngah?" aku bilang "tak tahu". dicari2, rupanya sedang bercinta di belakang pokok. di lain waktu, mereka sedang bermain2 simbah air di tempat basuh pinggan.

cinta mereka sempurna. bukan aku yang kata. tapi yang lain2.

tapi itulah, jika sudah terlalu baik, terlalu cinta, tuhan akan menduga. dia pergi di usia 38 tahun. terlalu baik, sehingga doktor sendiri tidak mahu declare kematiannya akibat terlalu sebak (dan hampir pitam).

bunda seorang jururawat di situ. pesakit2 biasa di wad juga datang ke katil bunda memberi tangis dan salam terakhir.

ketika itu aku baru 11 tahun.

kelmarin aku tonton DVD. ada satu lagu yang buat airmata aku mengalir. Que Sera Sera. versi rnb. itu lagu bunda ketika aku kecil.

when i was just a little girl
i asked my mother what shall i be
shall i be pretty
shall i be rich

this what she said to me:
que sera sera
whatever will be will be
the future's not ours to see
que sera sera

aku takkan mampu lupa suara bunda, dengan tubuhnya yang dicondongkan ke arahku. aku takkan lupa tangisan aku tiap2 malam, kerana dibuli kawan2 di sekolah kerana diri aku yang gemuk dan buruk. lagu itu penawar untuk aku.

aku agak optimis ketika itu. dengan bantuan bunda. maka bila dia pergi, aku tanpa tuju jadi semakin pemendam. jadi semakin keras. mula menulis puisi2 kematian dan kejahanaman dalam usia itu.

aku menjadi pesimis, dan pembenci.

*diam*

bunda, kenapa tidak sekelumit pun aku seperti kamu: yang manis, yang manja, yang halus, yang disayangi semua?

*diam lagi*

kembali ke entri ini. selesai sarapan ringkas, kami hantar arm ke LRT. dia ada job, fotografi red karpet. bagusnya. hidupnya makin okeh dlm bidang ini. job makin banyak. semoga dia semakin hepi.

pulang terus ke rumah kerana pok cham mau membantu gotong royong mengemas. aku selesaikan bilik kucing yang dah bacin. dia selesaikan ruang tamu. habis mengemas, aku gorengkan cekodok kentang. tak boleh makan banyak, ezane sudah telefon mahu belanja TGIF.

lama tak makan TGIF. itu tempat aku dan amy makan bila ada celebration.
dulu.

dlm jam 8.30 pergi ke curve. jumpa ezane. ada kawannya sekali: dua orang. okay. bole masuk. makan2. gelak2. gurau2. macam kawan sendiri. padahal mereka kawan pok arm. kami pulak yang kena tempiasnya.

selesai makan, aku dan pok cham gegas ke KLSentral, jemput pok arm. dia nampak kepenatan. masuk dalam kereta, dia terus bersandar. kami ke hartamas terus, ezane mau belanja pok arm pula. baiknya. tadi kami berlima dah hampir rm300. ni mau belanja pok arm pula. memang untung jadi orang kaya, duit macam air. tapi dia baik. so aku takde masalah.

teman pok arm makan2, tak lama, kami ke sentul untuk ambil baju arm. dia ada interview. harap2 dapat. dia tak kerja dah lama. mesti serabut. kalau aku dah pening kepala gila2. tapi dia kool saja.

habis perkara itu, kami pulang ke flora damansara. pok arm tak terus tidur. mau edit gambar2 artis dahulu. dari tadi puas kami bebel2kan life hartiss2 di sini. tahniah, selamat datang ke dunia saya. dunia fake.

semalam aku tidur dengan perut kenyang gila. harap2 aku tak naik berat badan.

4 comments:

hanafiah said...

kamu manis
kamu manja
kamu halus

namun dibayangi
jiwa yang pesimis
masa membaluti jiwa kamu
dengan warna warna kusam
warna warna dendam

lepaskan ia
biarkan ia pergi
ibu pasti tersenyum

ibu ibu
engkaulah ratu hatiku
bila ku berduka
engkau hiburkan selalu

ibu ibu
engkaulah ratu hatiku
tempat menyatakan kasih
wahai ibu

betapa tidak hanya engkaulah
yang menyinari hidupku
sepanjang masa engkau berkorban
tidak putusnya bagai air lalu

ibu ibu
engkaulah ratu hatiku
tempatku menyerahkan kasih
wahai ibu

^dada^ said...

haaaiihhh.... 8->

Nona Cici said...

kakfynn, im missing my mom too..keistimewaan & cinta kaum2 ibu mmg tiada tandingnya..:)

Allyza said...

bundaku jua suka roti sapu planta dan tabur gula. kegemaran org dulu2 mungkin tp memang lazat.hehe... takziah atas ibumu, sememangnya dia amat dikasihi smua dan paling2 lagi Penciptanya yang Maha Esa