Monday, November 5, 2007

tentang kawan2

sesungguhnya aku seronok dgn adanya kawan2 di rumah. melepak dan bermain PS2 dan PSP mcm org tadek masa depan. layan DVD sambil main internet. gurau2 mcm sekolah menengah.

aku rasa bole tahan syukur la. smua ni aku punya, atas nama aku, walau pon sakit gek nak idop kat KL sorang2 tanpa bantuan finance mak bapak. puas.

kami lepak macam budak2 tipikal kat londri bar tuari, yang beriya2 dan rupa macam takde minat nak idop panjang. kelakar, sebab yg melepak kat umah ni smua ada degree belaka. aku dgn keadaan sedang mengejar master. apa nak jadi.

sebut ttg londri bar, aku naik menyampah sbb aku rasa mcm siyal jek smua org nak berkampung kat tpt aku jumpa kawan2 gig. sorg kawan aku ckp "blame it on Kami".

betul la tu. smua org poyo nak meng'indie' kan diri. aku pon poyo sbb nak hangin. siapa aku? lantak derang la. tp aku meluat. smua org tiba2 hebat. aku tak ckp pasal smua yg datang. fokus aku adalah mereka2 yg rasa diri maha kuasa bila minum todi bajingan depan2 org, pastu nak duduk sebelah aku.

maaf. aku tak minum. aku benci bau kau. *agak kelakar sbb entry ini kelihatan agakmerujuk pada Lidah: blogger kesayangan, merangkap kawan baik, juga junior yang rapat dgn aku*

aku pendekkan; gi la konsert jom heboh kalu stakat nak borak2 najis.

futnot: aku kedengaran sangat yuppies dan poyo. patut aku pedulikan dan sokong sbb teman2 rapatku Hujan dah melangkah mainstream. tp tah la. aku dtg dari dunia indie yang sudah melangkah ke mainstream. dan skarang aku berpatah arang. tak mahu dan tak kalih.

topik berikutan: apa yang aku lakukan semalam. kerana itu objektif PuisiTepiJalan.

bangun pagi dgn demam yang teruk *setelah bergila2an bermain futsal*. teman sekolah menengah tinggi mengajak pergi ke rumah terbuka teman yang satu lagi. aku tidak tegar, wang di poket sgt sedikit, nilai kredit aku tak mahu usik. tapi setelah dipujuk, aku gagahkan kaki dan kudrat.

itu pon setelah dengan rasa rendah dirinya meminta izin kawan2 yang melepak di rumah utk dibiarkan sementara. sialan. mereka tetamu dan aku harus melayan. malu benar aku.

yang kelakarnya, setelah siap segala, mereka telefon mengatakan tak jadi. tanpa kesal. tanpa segan. dan aku ditegur kerana tidak mau pergi sendiri.

futnot: and i say WHAT!!!

aku rasa mcm najis sbb aku rasa tak bermakna. kalau aku flipped out dan marah, aku akan dibenci kerana emosi. kalu aku diam, mereka akan suka dan kata aku cool.

seperti biasa aku memilih jalan kedua. bukan sbb kool, tapi sbb aku dah puas dibenci orang kerana akal poetku yang keras bersuara.

sabar. itu yang aku tekankan dlm hati. tapi kawan2 dua ekor di rumah berkeras mengatakan aku terlalu berlembut. tah la.

untuk membahagiakan aku, kami ke tesco bertiga. pulang ke rumah, main PS2 dgn game yang dibeli. selesai, masak.

satu ttg aku, masakan aku dipengaruhi dgn perasaan. jd smlm aku rasa biasa aja lauk asam pedas ikan pari aku. dem.

sebelum aku tidur, sekor lagi setan datang bertandang. dah dua bulan aku tidak berprofession sebagai pensyarah. cuti panjang utk beri laluan pada lakonan. maka aku mmg tidak berduit sekarang. makan pon bercatu. tambahan pula dengan kawan2 kat rumah ni. tapi aku suka ada org di rumah. rezeki itu sentiasa ada. rumah yang banyak kunjungan takkan putus rezekinya, itu aku percaya. walau sekadar makan telur dadar dgn kicap, kami ketawa2 sama. yang penting tidak lapar.

dengan itu, aku tidur dgn tenang dan senyuman.

1 comment:

^dada^ said...

anda sunggoh sabar org nyee.. ;)