Sunday, March 2, 2008

hati yang dipaksa2kan.

semalam, ketika performasi,
dia ada.

sebagai seorang teman yang memberi sokong.

pahit sekali kerana yang aku mampu adalah sekadar memberi senyum.

tiada lagi sandar2 gelak ketawa.
tiada lagi gurau2 cubit gembira.
tiada lagi hilai antara berdua.
tiada lagi itu semua.

cukuplah.
walau pijar mana rasa yang aku tanggung, untuk mensistesis fakta dia sudah habis rasa untuk aku, mesti juga aku harung.

dia sudah terbang, fynn.

jauh di sudut hati, aku berharap pada tuhan, ini semua satu mimpi.
yang akan berakhir jam 6:50 pagi, bila aku harus bangkit untuk pergi kerja.
dan ditegur di skrin "selamat pagi"
atau "cantiknya mami"
juga "hmm, mesti wangi"

cepatlah tuhan.
cepatkan pagi.

tapi ini realiti.

*diam*

dan dia sudah tiada lagi.

kadang2 aku mahu mencipta alasan untuk dia.
"dia begini kerana cintanya. dia mahu aku hidup senang. dan senang itu bukan dengannya"
"dia pergi untuk memberi lalu pada peluang2 yang ada terbentang untuk aku"
"dia menjauh kerana mahu aku tamatkan rasa di jiwa ini"

kadang2 mahu saja aku terus lari padanya, dan rangkul nyawanya.
"aku mahu kamu, kalau pun hidup sekadar berdua berulam lalang"
"emas bergantang tak sama dengan senyum kau ukir itu"
"kasihankan aku, aku tegar jadi hamba kamu"

tapi pasti dia akan katakan:
cakap mudahlah...

tuhan, pasti ada hikmahnya kan...
tidakkah dia tahu aku ini sanggup ber-apa2 untuknya.
suruhlah apa sahaja, akan aku lunaskan.

kecuali melangkah darinya.

sedang kuat memaksa senyum untuk aku pamer pada semua.
sedang gagah tidak mengendah dibenci realiti yang memisahkan kita.
sedang memadam cinta pada kamu, sebanyak mana aku tak rela.
aku terpaksa.
bukan!

aku dipaksa.

kalaulah,
aku berjanji untuk kembali ke kayangan;
aku bersumpah untuk tidak meminta kasihan;
aku sanggup untuk dipermainkan;
mahukah kamu mengutip aku lagi?

kalaulah,
aku bercerita tentang bahagia yang aku rasakan;
aku berkisah tentang hebatnya dunia baru berulit intan;
aku berperi tentang hidup ceria tanpa kamu mengganggukan;
mahukah kamu belaikan aku lagi?

kerana aku sudah tidak mengharap, cuma mahu disenyum2 dan disayang2. tidak aku minta masa depan, apa segala, cukuplah rasa itu yang pernah aku rasa.

kalau pun semua dulu bohongan belaka,
aku terima.

penat sudah menjerit pada langit, minta engkau dipulangkan.
tapi tiada menyahut.
cuma hembus angin membisik: "lupakan"

ini hati aku, biarlah dia begitu. biarlah kamu berlalu. selagi aku mampu, biarkan aku senyum dengan rasa rindu itu. aku tidak menunggu apa2.

cuma cukuplah memandang matahari itu dari jauh.
mengenang indah bersama yang pernah.

ini hati aku,
jangan paksa untuk aku buang.

5 comments:

nota.kematian said...

cik fynn,
jangan buang hati itu, ia tidak dijual di mana mana.

masukkan dalam washing machine, cuci bersih bersih, jemur, sembur minyak wangi sikit.
wahh....dan peluk ia erat erat.

Hanna The Belgariad said...

fynn, ull find ur matahari one day.. u just gotta be strong for now..
easy for me to say... but what else can u do other than being strong kan?
BE STRONG KAKAK! u are hardcore!

sikurusberkasutpetak said...

something felt wrong last night.
no wonder the sad BG guitar music.

hey, hope ure doing/feeling better now.

kambeng7 said...

b strong.

n u r i d r i n said...

nah,
sekarang da jumpe kan kak fynn?
semoge dipanjangkan jodoh..
smoge diberikan bahagia yg kekal buat kak fynn..
=)