Saturday, May 24, 2008

respon entri tiada idea kelima

azriaris: anak seni baru itu hasilnya memang seni atau ikut2an?

filem mona lisa smile. lakonan julia roberts sbg seorg guru seni di sebuah universiti. satu filem yang sangat feminis. dan di satu scene, kristen dunst menempelak sebuah lukisan yang baginya sangat hodoh.

futnot:
kd: kristen.
jr: julia

kd: itu bukan seni!
jr: sebab?
kd: ia menjijikkan. langsung buruk.
jr: maka bukan seni?
kd: siapa yang nak panggil itu seni?
jr: apa itu seni?
kd: kita akan tahu bila ada yang kata ia seni.
jr: itu seni.
kd: dengan rasa!
jr: saya rasa itu seni.

*senyum*
terbaik.

apa itu seni?
subjektif.

baru tulis tiga empat puisi, sudah canang pada orang yang dia anak seni.
baru berlakon dua tiga filem, yakin lelongkan nama sendiri pejuang seni.
baru menyanyi empat lima lagu hit, sudah panggil diri gila seni.

najis.

kelakar, sebab anak2 seni yang sebenar jarang mampu memakai judul itu di badan mereka, berbanding sesetengah yang dengan bangga menampalnya seperti anak2 sekolah yang memakai tag nama di kocek atas kemeja seragam.

bangga sangatkah mempamer jiwa kusut?

tak perlu berusaha beriya2 mahu menunjuk serabutlah. melainkan keserebehan kamu itu seni, usahlah bersungguh2 mahu menonjol segala hancur.

entahlah. mungkin anak2 sekarang rasakan seni itu suatu yang "in".
tak mampu tulis muzik, menyanyi.
tak mampu menyanyi, menari.
tak mampu menari, berlakon.
tak mampu berlakon, tulis puisi.
tak mampu tulis puisi, bergaya saja.

aku tidak mampu menjawab soalan kamu, azriaris. kerana seni itu, bak kata aku di awal tadi, subjektif. lagu scoin juga boleh dikirakan seni kalau ada yang ingin menghayati. tidak semestinya semua orang setuju chairil anwar itu manusia seni, kerana dia tidak puitis.

dan tidak wajib kita labelkan tulisan kau itu seni kalau semata2 kau selak kamus untuk mencari perkataan bombastik utk menggantikan kosa kata biasa kita.

aku kira, ramai yang terjun ke bidang seni kerana ikutan. aku juga sama.
kerana terjumpa mesin taip arwah bunda yang penuh dengan puisi tentang mati.

ada dua tiga manusia blog yang memberitahu mereka teringin menulis kerana aku. dan seperti biasa, tidak pernah aku halang. dari kau ikut orang lain minum arak dan seks bebas, baik kau ikut perkara sebegini.

sekurang2nya ini amal jariah aku.

cuma soalannya, apa ikutan itu mencambah suatu yang indah? atau sekadar engkau mencedok2 idea dan gaya sahaja?

siapa seni?
tuhan.

siapa seni?
*senyum*

4 comments:

alip said...

petikan puisi dari shaira amira yang bertajuk munafik budaya...

"Di sana mau kugiran, kau juga mau kugiran
Sini mau main perempuan, kau ikut peleseran
Situ mau puisi sedu sedan, kau turut tulis syair percintaan"

puisi, DSLR, music dan gig adalah the "thing" skarang ney... wat to do... things change... kan... one day sume ney akan mati dan cuma tinggal yang betul-betul berjiwa seni saje....

btw... kak.. bule post one of ye arwah bunda punye puisi...???

tri said...

seni itu anak aku. belum lahir lagi. tapi dia akan menangis dgn keindahan aku dan isteriku nnt..

dan dalam dunia ni tiada seniman atau seniwati. hanya ada rasul, malaikat, syaitan dan iblis..

juli ah said...

goosebumps.
aku suka.






semua.
even tunjuk eksyen is art.

cherasepeai said...

"puisi, DSLR, music dan gig adalah the "thing" skarang ney... wat to do... things change... kan... one day sume ney akan mati dan cuma tinggal yang betul-betul berjiwa seni saje...."

im totaaly agree with this.