Sunday, May 18, 2008

penat si perempuan gila, mengelek anak, menunggu suami.

hati mula mencambah cinta.
apa bisa?

terasa mahu kembali hidup. tapi takut diserak2kan lagi. diperca2. kerana seorang fynn jamal adalah suatu yang mudah: hidup mahu mencinta. dan dicinta.

maka di setiap keranapan, aku masih mahu senyum. kerana aku berbangga, seorang aku ini tidak sama seperti manusia di luar sana. yang mudah2 mengganti2.

*diam*

cinta kawan2 terhiris2 dua tiga hari ini. sudah binasa. untuk kesekian kalinya. tapi di waktu ini sudah tidak ada rasa apa. lebih kepada "sukahatilah".

satu perkara tentang kesetiaan adalah satu: akan penat.

seolah seorang isteri gila yang hari2 bersengkang mata mengelek anak kecilnya yang lahir tidak berbapa, di dermaga itu. menunggu suami yang tidak pulang sejak purnama2 dulu.

"dia berjanji akan pulang menatap senyum anak ini"

dan hidup si isteri yang terdegup semata harapan itu tetap digagahkan. tanpa peduli suara dunia yang sibuk mengunyah jantungnya: "sudah matilah, perempuan gila!"

tidak!

kasihan...
tapi satu hari nanti, akan datang suatu pagi yang dia bangkit dan tersentuh dek bayu pagi. yang mana subuh itu dia tidak lagi dikejutkan dengan dingin air sejuk di matanya. tiada lagi ada gigil tangis sisa malam tadi.

hari itu akan tiba, persis seperti kata2 seluruh genap alam.
dan di ketika itu, semuanya ditampal redha.

begitulah umpamanya.

cinta kawan, kah. cinta hati, kah. cinta apa sahaja sekali pun.
bila hati sudah penat, tamat.

tidak ada benci dalam hati. tidak ada dendam.
sekadar penat.
dan redha.

*diam lagi. dan kali ini penuh tanda soal*

tuhan, apa suami aku akan pulang dan memangku anaknya ini?

9 comments:

Anonymous said...

tapi cinta sama tuhan xkan tamat..
kan kak?
jangan pernah penat ya cinta sama tuhan..=)
smoga terus tabah dgn cabaran hidup..
chaiyok! chaiyok! ;p

atiqahidayu said...

tunggu sampai puas.
aku pun.

bulan. said...

=]

*ambillah senyum ini.sy tidak bisa berkata apa-apa lagi.

eryzal zainal said...

kau adalah keputusan yg smalam.
jadi..biarkan saja~

tri said...

. . .

alip said...

menadah cinta yang sudah kering?
menunggu sesuatu yg takkn kembali?

bersabar...
pasti ada hikmahnya...

hanafiah said...

cita hati mati bila nafas putus

broken_nigina said...

tapi penantian sebenar.
bagai tak wujud istilah penat.
dan hatta penat sekalipun,masih tak memutuskan asa yang menunggu.

Pewaris Reformasi said...

err..

fynn, aku xmau campur urusan personal.

hanya satu kata untuk penat: sabar

* aku tau peritnya rasa penat ni.