Monday, May 5, 2008

...

dia mengambil jari telunjuknya, dan dilari2kan menyusur kulit tubuh manusia di hadapan itu dengan teliti dan perlahan2. hidungnya dilalu2kan menghirup nafas yang difikirkan haknya melalui tubuh manis itu.

begitu berhati2, dia takut manusia yang sedang nyenyak itu tersenggol dari mimpi.

dia mahu menangis hanya kerana diberi tuhan kerapatan yang begitu. jadilah. dia sudah bersujud di dalam fikiran, berterima kasih pada tuhannya.

dia pandang alis manusia itu, dilukis setiap satu di dalam akalnya, cuba menghafal setiap roma, untuk dibuat bekalan ketika rindu nanti2. terkesima dan terdiam ketika sang manis itu merekah senyum kecil dalam tidurnya.

jangan bangkit dulu, rayunya tanpa bersuara.

yang ada cuma bunyi rangup daun2 yang menggesel angin. terasa ingin menyentuh sang manis sebagaimana nikmatnya daun2 di luar itu berasmara bersama bayu. dia cemburu dengan keramahan mereka.

aku mahu juga.

terlihat dia akan tangsi2 hitam yang memendung wajah si manis. ditiup dan dilenturkan senyum kecil untuk sang manis yang sedang di alam mimpi. bangga pada diri sendiri. seolah baru selesai memedang singa dan menyelamatkan puteri dari nenek kebayan kejam.

dia terpana lagi. terasa mahu ditekap wajah itu, menamat deru nafasnya yang berbau embun, dan menyimpannya hanya untuk dirinya.

cuma yang ini, tuhan. yang satu ini. kasilah..!

sedang itu, guruh menegur dan bertempik. sang manis mengerut kening gelapnya. sang pecinta itu bangkit dan mengucup sang manis dengan matanya. terlihat sayap putih yang tergantung di tepi dinding itu.

mesti pergi. sebelum dipergikan.

5 comments:

nota.kematian said...

di kala kesedihan menggila dalam diri, aku merasakan entri ini sungguh puitis

fynnjamal said...

terima kasih.
saya masih dlm mode pecinta di belukar, sy rasa.

^-^icha^-^ said...

chenta ini

msYuz said...

................

~hanyut. sangat indah.

=)

t r i said...

bodoh gila aku sbb tak faham..

tp skrg dah faham...

halussss....