Friday, February 1, 2008

tentang hidup semata kerana kawan2.

maaf, tolong ceritakan bagaimana mahu menjadi pelakon terhebat, bila jiwa kamu sudah terlalu transparen dan tidak mampu menutupnya.

tidak lagi ada sekuriti dalam emosi. sedih akan memancar, sayu akan terpinar, kasih akan mewarna, cinta akan bernyawa.

tidak ada lagi privasi dalam hidup aku.

aku perlu jadi pelakon terbaik, yang menampal senyum pada setiap kehancuran. tapi bagaimana? bila diri aku ini seorang yang begitu ekpessiv. telus. tidak sembunyi?

aku tidak reti bermuka2. jadi jgn ada di sekeliling aku, kerana aku tidak bisa menjabat tangan dengan seringai ketawa. rasa yang aku ada ini amat kejam, kerana ia tetap mahu keluar bilamana di waktu sama semua orang mahu aku berbohong.

tiada yang mengenali aku.
tiada yang boleh tahu.

"fynn, kamu jaga sikit emosi kamu boleh?"
"fynn, kenapa kamu ini suka marah2?"
"fynn, kamu serabut, semua org serabut"

fynn itu. fynn ini.
sikit2 fynn.
sikit2 fynn.

aku rasa aku mahu bersembunyi di belakang pintu.

aku bencilah begini.

aku mahu pulang pada Mohd Dzul Helmy bin Ismail. pada kisah dahulu. kerana di sana aku tidak dikotak-kotakkan. aku dibenarkan menjadi aku. aku mendapat izin menjadi si gila itu.

hanya dia yang tahu bagaimana mahu menopang aku di kala begini.

kawan2, aku jadi gila hidup sendiri begini. berdekat yang sebenarnya semakin jauh. hingar kita yang semakin sayup. biar saja aku berlari dan terbang seorang. sebentar. mencari masa untuk aku tegak semula.

hilang aku yang satu ini pun bukan luak.

aku benci dipaksa memasang senyum, bila di dalam jiwa bernanah segala.
aku benci dilayan seperti aku punya makna, tapi bila ku tuntut haknya aku dibaling ke tepi tangga.
aku benci diri aku dijual seperti orang meminta2. aku benci bila jiwa aku ini dijaja2.

aku ada harga. walaupun sedikit, sekurangnya ada.

maka jangan mainkan aku seperti patung murahan yang dijual di kedai RM5.

4 comments:

QaSiyh said...

shaye juga..
selalu begitu..
selalu perlu berlakon...
selalu perlu berpura-pura...
sGt penat...
amat letih...
jiwa memberontak mahu jadi diri sendiri...

hanee said...

fynn, itu kamu.
penat bertopengkan hati patung.
kita tidak untung fynn.

peduli apa dengan suara-suara itu.
bukan mereka tanggung.
kenapa mereka jelik?
kerana ada peduli tentang kamu.
itu kamu fynn.
bukan patung.

ada nyawa.
ada cinta.
ada hati.

Perempuan Jomblo said...

hate to say this,
but saya pun sama.

dingin said...

Saya pun sama

(maaf saya tak boleh menahan diri daripada ayat yang berulang-ulang, pasti mahu saja saya mengulang)