Tuesday, April 8, 2008

amaran: entri hambar.

memang betul aku selalu laung2kan pada langit yang aku ranap tiap kali melihat dia berbahagia, aku jadi hancur melihat dia bergelak ketawa di hujung sana. tapi tidak pernah pula aku doakan dia bermurung.

apatah lagi menjahanam cerianya.

dari jauh, aku jadi sayu. rasa ingin datang dan tarik kepalanya masuk ke dalam kulit di antara leher dan dada. menjadi pelindung dia dari ribut dan halilintar, berkata "kenapa ini, kekasih? kamu dikejamikah? kamu diserabutkan?"

seperti dahulu.
menjadi bunda, menjadi kekanda, menjadi adinda, menjadi penjaga, menjadi pecinta.

tuhan, jangan kau hanyutkan jiwa dia.
kasihan sama matahari saya.

hal kerjakah?
atau keluarga?
tentang gadis baru, mungkin?
agaknya apa ya?

apa2 pun, saya minta jasa baik tuhan aku untuk memberi hanya yang terindah untuk dia.
tolong, tuhan.
andai ada kasihan untuk aku dan dia.

dalam ramai dan riuh manusia yang sedang beratur mencari dan menagih rasa dari seorang aku, tiada yang senyaman dan semanis rindu yang sedang aku tanggung.

maka, entri kali ini adalah untuk kamu2 yang sedang memujuk jiwa untuk meminta secebis aku. maaf, aku masih belum penat. jadi tegak aku tetap di pasak ini. selalu.

kadang2 rasa kasihan juga. lelaki2 itu kejar aku. aku kejar matahari. dia kejar hal lain. kelakar. sampai bila operasi kejar mengejar ini akan tamat. mungkin, bila ada salah seorang yang dikejar berhenti dan menoleh belakang. mungkin waktu itu. mungkin kot.

minggu ini aku telah selesaikan sedikit rajuk aku sama seorang kawan yang aku sangat sayang. semua tidak dirancang. kalau ikutkan, aku mahu biarkan nanah dalam hati ini membusung dan membusuk. sebab sudah terlalu pahit untuk dimamah.

entah bagaimana, kerja tuhan, aku dan kawan itu bersemuka pula atas konsekuensi yang tuhan cipta.

potongkan plot panjang, secara sinopsisnya, kami sudah okay. untuk kali ke-berapa bertengkar, untuk kali ke-berapa berdamai semula. biasalah. adik-beradik mana tidak pernah bermasam muka.

yang penting, aku tidak sanggup hilang dua sahabat nyawa aku itu. cukkuplah cinta sudah pergi. izinkan aku untuk tetap menyimpan mereka dalam hati.

aku benar2 jujur bila aku kata aku mahu mereka sampai mati.
dan tanyalah sesiapa saja, aku ini manusia setia pada janji dan kata.

aku rindu kami bertiga dulu.
makan tidur main bersama. bergaduh2 bergocoh2. ke sana sini menggila. hidup yang melupa. seolah tiada esoknya.

murahkan rezeki mereka, tuhan. mereka perlukannya.

*terdiam*

sudah jam 2 pagi. matahari sudah kirim pesan suruh tidur. esok kerja, katanya.
baik.

*senyum 70 sen*

apa saja untuk kamu.
meski sekadar bayang2 kosong di situ.

apa saja.

5 comments:

nota.kematian said...

hidup, suka untuk dijelaskan.

berselirat antara yang tersurat dan tersirat.

Anonymous said...

petikan dari cerita cinta...

"kadang-kala... orang yang kita paling sayang adalah orang yang paling susah untuk kita sayangi..."

Anonymous said...

patah tumbuh hilang berganti..
ganti yang mungkin lebih baik.
sabar

fann said...

touching..seperti biasa emosi mu fynn adalah raw dan real..

Shaira Amira said...

kakak..mira teringat lagu m.nasir..

"kau lihat aku, aku pula lihat dia.. sama kah kita?"

:P

see? senyum 70 sen :)