Thursday, October 14, 2010

hari berlumba lari dengan diri sendiri

hari ini penuh sekali.

terbangkit lewat dari biasa. tidak kerja. ada performasi di unikl dari jam 2 sehingga 4.30 petang. aku pilih untuk berperlahan dalam bersiap. perjalanan ke jantung kotaraya dari rumah tidak jauh. 20 minit tanpa kabut lalulintas, 50 minit kalau bersekali kucar-kacir jalanraya. aku tetapkan jam 11 adalah paling maksima lambat yang aku izinkan.

mempunyai seorang tentera sebagai bapa banyak memberi kesan pada disiplin masa aku.
aku gila ketepatan masa.
aku suka datang sebelum masa.
aku terdidik untuk hormat sama masa.

anak2 abah semua diajar bergerak pantas. kalau jam 2 abah kata akan ke bandaraya, pukul 1.50 mesti sudah ada dalam kereta. tiada alasan untuk tidak. andai kata dicicir waktu, nescaya akan ditinggal dia; dan kita tidak boleh kata apa. perlu terima kalau sedar2 kereta sudah tidak ada.

mungkin kerana itu aku agak hebat bersiap dalam keadaan tiada kestabilan; kerana sudah terlalu selalu bersedia dalam kereta. apa2 sahaja yang hendak dipakai, semua disarung dalam perjalanan ke destinasi yang dihala.

nasib baik aku bukan jenis bersiap beriya.
yang paling ringkas tapi paling kemas.

tak kemas nanti, sudah lain cerita.
faham sajalah;
tentera.
selekeh-mekeh mana boleh diterima.

*senyum*

entri hari ini adalah bulat2 tentang ekspedisi aku untuk performasi tadi.
semata2.
entri kosong dan bosan, namun hilarius cuma untuk aku.

sekali lagi aku amarankan;
entri ini kosong dan bosan.
hilarius cuma untuk aku.



tajuk karangan:
ekspedisi performasi kabut karut marut.
------------------------------------------------



1st leg:
cyberjaya - kuala lumpur

aku tiba di 14 minit sebelum 12 tengahari. aku senyum sendiri. syukur dan seronok kerana tidak berkelam-kabut. lebih membanggakan, aku yang tidak pernah tidak sesat ini tiba unikl tanpa sekali pun ritual u-turn yang sentiasa aku lalui bila ke mana2.

aku telefon anak lelaki yang bertanggungjawab membawa aku ke parkir. seperti mana2 orang di mana2 tempat baru bertemu mana2 orang tak pernah ditemu, kami bermain cari2. tunggu sana. tunggu sini. 15 minit tertumpah begitu sahaja. situasi yang masih mampu menggeletek urat ketawa sendirian aku; walau seberkali dan seiras mana pun keadaan sebegini.

ritual sama setiap kali:

1) panggilan pertama: minah telefon mimi. laporkan lokasi.
2) mimi suruh tunggu.
3) mimi cari minah di lokasi dilaporkan.
4) minah menunggu dengan yakin akan dijumpai.
5) mimi tidak jumpa minah.
6) mimi telefon minah. atau minah telefon mimi. (bergantung pada siapa yang ada kredit)

7) panggilan kedua: ulangan laporan lokasi.
8) mimi suruh tunggu lagi.
9) mimi cari minah di lokasi dilaporkan ulangan lagi.
10) minah menunggu dengan yakin akan dijumpai sekali lagi.
11) mimi tidak jumpa minah. lagi.
12) saling menelefon lagi.

13) situasi berulang2 sehinggalah serabut mat aji.

langkah2 di atas terjadi mengikut urutan selama berkali2. aku tiba2 menyedari yang bangga aku tentang tiba-di-masa-tepat-tanpa-sesat tadi rupa2nya hanya delusional. aku sudah sesat dari pangkal. aku bukan di tempat sepatutnya.

ah, bongok.
unikl bukan klmu la mangkok.

*muka ketat*

kelakarnya...
<-- sila baca dengan muka serius



2nd leg:

klmu - unikl kg baru

dengan kocoh-kacah, aku berkejar ke unikl kg baru.
ah, parah.
memang reti pulak aku nak ke situ.
ah, harung sajalah.

dan tak perlu ditanya, pastilah. aku sesat bagai.
dengan trafik tengahari yang begitu jahat.
dengan kereta yang tidak ada penghawa untuk membelai.
memang lazat.

andai aku ikan sepat, aku akan jadi ikan sepat gred A.
kering garing.
masin pering.

*diam*

kelakarnya...
<-- masih perlu baca dengan muka serius

anak2 yang bertanggungjawab menjemput aku di parkir menerima datang aku dengan senyum manis dan penuh bahasa. aku ringankan mulut untuk bertanya tentang teman aku (pensyarah mereka). dia adalah faktor marinya aku ke unikl.

aku tanya, "cik alia mana?"
konteks bacaan: 'di mana cik alia'

dia jawab, "cik alia mana?"
konteks bacaan: 'siapa cik alia'

aik?

makin diterangkan, makin tersasar bualan masing2. seperti ayam berbual sama itik. dia guna dialog mukasurat 43, aku guna mukasurat 75; mana mahu dapat kesaksamaan input? bagaimana pun jua, kami berdegil untuk terus cuba memahami dan memberi faham.

gagal.

dalam pada mencari konklusi itu, telefon aku memekik ada pesanan masuk yang baru. dengan kabur dek situasi tadi, aku baca tulisan ringkasnya.
"mana kak fynn? miss alia cari."

ah sudah.
ada pulak alia?
"kamu di mana?" aku tanya.
"cheras"

*hentak kepala ke dinding*

kelakarnya...
<-- dibaca dengan muka paling serius

laaaaaaa~~
panjang aku hela keluh aku.
akal aku pantas menaakul. sekarang semuanya sudah boleh masuk akal. perbualan ayam-itik tadi kini sudah logikal. aduh~~

kelakar betul.

apakah kebarangkalian dua kelompok dari sebuah universiti yang sama--
menganjur majlis yang sama masanya--
dengan tema dan konsep lebih kurang sama--
hendak menjemput performer yang sama--

kecuali jemputan itu sebenarnya bukan satu tapi dua--
dan kedua2nya bertapak di dua cawangan yang berbeza?

kedua2 kumpulan tersebut pula sentiasa memulakan komunikasi dengan:
"hai kak fynn, kami dari unikl ni"
ha ah~ dapek pulak eden bezo~

aku tahu alasan penuh dengan bau defensif ini tidak sekukuh mana, tapi itulah sejujurnya apa yang terjadi. tidak pernah aku rasa kabutnya bertindih jemputan sebegini sekali. untuk seseorang yang begitu mudah serabut ini, jadual berlaga bukanlah sesuatu yang mampu aku uruskan. boleh gila.

dan menjadi seorang yang paling takut memecah janji, aku paksa diri untuk berusaha memenuhi keduanya. aku minta slot pertama di kampus kg baru itu supaya sempat aku kejarkan jemputan di kampus cheras. mereka lebih dari sudi, aku lebih dari happy.

dalam kepala, aku sudah kira2--
jam 2 petang aku mula, kurang dari 30 minit sudah boleh selesai;
maknanya paling lewat pun, aku selesai jam 2 setengah.
40 minit untuk ke kampus cheras;
maka dalam 3.10 petang aku sudah boleh tiba di kampus satu lagi.

slot aku nanti agak mengambil masa. selain berpentas, aku akan ada sesi bersoaljawab sama pelajar. penting untuk markah mereka.
majlis akan tamat jam 4.30 petang.
dengan itu, aku perlu cergas pantas. aku adalah gred peperiksaan mereka.

2.00 pm - 2.30 pm
2.30 pm - 3.10 pm
3.10 pm - 4.00 pm
satu perancangan yang cantik.

satu perancangan yang boleh jadi cantik,
kalau tidak kerana beberapa faktor yang secara berdikit2 menggilinghancur susunan masa aku tadi.

hendak dijadi cerita, ahli teknikal majlis tiba lewat, audio bermasalah dan pembesar suara tidak berapa sihat. untuk membetulkan, banyak masa yang akan dimakan. aku tengok jam di dinding. hampir 2.30 petang. ah. aku nekad dan terus panjat pentas. apa yang ada cuma satu mikrofon yang melantangkan suara halus ukulele aku. cuma itu. hendak tunggu mikrofon untuk bunyi dari tekak ini, berkemungkinan tak tercecah aku ke kampus satu lagi.

terus, aku buka mulut luas2 dan berlagu dengan suara telanjang semata2. aku selesaikan performasi dengan cepat. sejujurnya, sepanjang tempoh itu aku mahu melinang airmata --bukan bersebab kucar-kacir teknikal; sungguh aku tidak menyimpan rasa apa, kerana bagi aku semua ini biasa di mana2. andai aku punya masa, aku tidak peduli menunggu lama.

cumanya, aku benci kalau aku tidak mampu memberi sepenuh jiwa raga dalam kerja. aku malu. aku ajar diri aku untuk memberi semua-ada dalam setiap perlakuan. aku didik diri aku untuk samada buat sesuatu berhabisan atau langsung tak perlu dimulakan. dalam apa2, jangan separuh jalan, jangan separuh hati.

persembahan tadi benar2 bikin aku malu pada diri sendiri. aku minta maaf dari mereka2 yang bersusah menjemput aku semata2 untuk mendapatkan performasi sehambar tadi. aku segan kerana aku tahu mereka tidak puas. aku tahu kerana aku sendiri tidak puas. aku marah tidak pada orang, tapi aku. dan betapa manisnya bahasa setiap mereka yang tidak putus2 menenangkan aku, memujuk tidak apa sambil mereka juga berterus2 berterima kasih atas kesudian aku untuk datang pada mereka.

indahnya sesuatu yang bernama bahasa dan budi, kan?

terus, aku lekas2 gerak mendapatkan kereta. aku perlu cari unikl cheras pula. aku perlu segera. jam sudah menunjuk 3. aku berkobar. sempat, aku bilang pada hati. aku bisik sedikit kuat agar dapat aku dengar sendiri, memujuk.

aku memang ada tabiat berbual sama tubuh sendiri, sepelik mana ia mungkin kelihatan. sebagai contoh, pernah sekali di gym, aku ditegur seorang pengguna fasiliti yang nampaknya risau dengan aku yang berlari seperti meracau.

"sikit lagi, fynn"
"kamon, fynn, jgn jadi lembik"
"ok, fynn, cantik. tak jauh lagi"

sekejap pujuk, sekejap marah, sekejap membebel sambil ketap gigi, sekajap tepuk tangan seorang diri. aku tak salahkan dia kalau dia takut. haha. dari ekor mata, aku perasan perempuan nigeria itu renung aku lama. beberapa ketika, dia datang dan tanya pada aku yang sedang terhenjut2 mencungap daya untuk menghabiskan standard bar yang aku telah aku letakkan untuk diri sendiri:

"are you okay?" kerut kening dia masih bisa buat aku senyum sehingga hari ini.
"yah!" jawab aku dengan gigi aku susun dalam posisi gelak kecil.
"are you on drugs?"

haha.

maka persis itulah aku pujuk diri. sempat. boleh sangat. ada rezeki, adalah. tuhan tolong aku punya. aku percaya. maka dengan positiviti setinggi angkasa, aku mulakan gerak.

dan ketika itulah;
dalam keadaan aku tidak tahu tempat-tujunya,
dengan kepastian akan sesat-bagat di nanti2nya;

aku baru terperasan--
telefon aku--
baterinya sudah tiada.

*diam*

kelakarnya...
<-- baca dengan muka serius yang tahan nangis



3rd leg:

unikl kg baru - unikl cheras

tanpa telefon, tanpa bakat navigasi, aku redah trafik ibukota yang sudah mula berjuraiselirat dengan kereta. aku cuma diberitahu anak2 kampus tadi yang aku perlu cari landmark tertentu selepas mengambil selekoh2 tertentu sebelum bertemu bangunan2 tertentu.

ha ah. reti aku.

sesat kali ini berharga tiga u-turn; pakej ini siap dengan aku terpaksa menampal wajah perempuan-lemah-daya pada jejaka2 cina dalam kereta sebelah ketika di lampu trafik demi mendapatkan arah, tidak terkecuali melakonkan watak gadis-mangsa-keadaan-bersuara-manja pada dua orang polis yang pada mulanya tidak ada hati untuk membantu langsung namun selepas melihat naifnya mata bundarku terus tidak ada masalah dengan aku u-turn secara haram di depan mereka.

apa2lah.
yang penting, aku tiba juga.
jam 4.
janji aku terkota.

beberapa penuntut lelaki dan perempuan sudah ada menanti aku di pintu pagar. aku rasa jahat. rasa teruk. rasa segan atas kelewatan begitu banyak dalam hati. selagi sempat sebelum tiba di pentas mereka, aku tidak berhenti minta dimaafkan. untuk masa mereka. untuk kekalutan yang aku mungkin timbulkan.

dan seperti anak2 di kampus satu lagi, mereka aman dan teguh senyum; siap dengan budi bahasa memberi tenang pada kabut aku yang masih tidak mahu surut. cantiknya konsep pekerti, kan? aku tak tahu bagaimana hendak cerita.

aku dibawa masuk ke dewan yang pada tekaan aku mungkin cuma kelas kuliah biasa. separa besar sahaja. hiasan tidak beriya2. sungguh biasa2. tapi entah kenapa, sejurus aku langkah kaki ke dalamnya, perasaan yang aku rasa tak terlukis. begitu manis.

mungkin kerana aku memang suka tempat2 kecil dan tertutup.
lebih intimasi.
lebih rapat.

atau mungkin kerana kawan2 pentas aku yang biasa sudah ada di dalamnya.
begitu lama tidak jumpa.
mau tak gembira?

atau mungkin juga kerana bila aku hayun kaki untuk merapati ruang sederhana itu, tidak ada lain yang aku nampakkan kecuali senyum dan ketawa mereka.
setiap mereka berseringai!
tersimpul bibir untuk aku yang macam sakai.

gila manis.

aku sapu pandangan pada mata mereka dari kiri ke kanan, dari kanan ke kiri. sementara menunggu giliran aku untuk berpentas, aku kenang semula setiap yang terjadi dari awal tadi. sungguh, tidak tahu kenapa dan bagaimana, hilang sudah semua serabut, kelam dan kabut dari asal hari ini mula.

performasi aku dan kawan2 di situ akan menjadi antara yang aku takkan lupa.

*senyum sambil geleng2 kepala*

takkan aku tahu apa sebenarnya yang menerbitkan senyum manis ini.
berjam2 sudah; panjang masa yang telah pun menjarak antara aku dan tadi.
entah apa agaknya yang membikin aman tidak mahu lekang dari aku punya hati.

sungguh,
aku rasa hari ini manis.
penuh.



-------------------------------

perempuan gila yang lapar mikropon.
ye. aku.

inilah miss alia mereka.
baik, lawa, kelakar, bengong.
kadang2 aku rasa dia tak perasan atau tak tahu dia cantik,
bengang aku.

kawan2 baik yang ada bila ada.
tak ada pun, rilek je.
bila jumpa, lenjan sampai pancit.

faan. alia. fynn. jayzuan
the samdols.
malangnya, gambar di kampus kg baru tak ada.
yang sewel2 ini, anak2 kampus cheras.


hari ini cantik walau bersulam tragis.
tidak.
hari ini cantik kerana bersulam tragis.

hari2 yang seumpama ini biasanya akan aku seranah dan maki.
tidak hari ini.
entah.

mungkin kerana aku dapat penuhi janji aku walau bersungguh dirintang banyak perkara.
mungkin kerana aku dapat akhirnya kepuasan performasi dengan menggunakan jiwa.
mungkin kerana aku dapat juga berjumpa kawan2 lama yang sudah lama tidak jumpa.

mungkin apa saja.

tapi aku rasa,
sebab utama kenapa aku senyum begini lama adalah kerana aku tidak sangka--
masih ada lagi anak2 melayu yang berbudi bahasa dan tak lokek pekerti jiwa.

kita masih ada harapan lagi.
:)

hari ini penuh sekali.




terima kasih sufian abas
--untuk gambar2 moment kau yang semacam.

13 comments:

fath kasim said...

kak fynn ,
bagus jadi org yg punctual and tepati janji .
good luck :)

Pensil Organik said...

wahh..anyway sudah berambut pendek yer..

Pedy Shah said...

uhh...
rase mcm penah berlaku keserabutan tu pada diri ini...
betul2 terasa...hihihihi..

ﺇﺭﻣﺎﻳﻨﺘﻲ ﺇﺳﻤﺎﻋﻴﻞ said...

serius, Alia tu mmg lawa.
aku sbg perempuan pon akui, dia mmg lawa.
sangat.
huhu.. ;)

Anonymous said...

jadi c e m a s membaca entr yang bernama unikl..apabila 14minit ke s a n a dari cyber...

fynn jamal said...

anon:

14 minit sebelum 12 tengahari.
11:46 pagi.

bukan durasi.
masa tiba.

:)

dEsy Property said...

Haha. ketawa sendiri baca entri ni. comel.memang manis. hee. comel je kalau sesat seorang.kalau ada teman lagi cuak semacam.

anith said...

owh miss alia dlm the hoopers! yeahhh

Jerung Tempang said...

haha. byk kali sesat ni kak. kne beli gps dh psni. hahaha

Anonymous said...

terima kasih byk kak fynn n the gang diatas kesudian dan persembahan bertenaga.....diharap dpt bersama lg....
dr kami,unikl kampus cheras.

Mohzam said...

Alia memang cantik,
fynn, kao jujur.

Aku seronok baca entry ni.

ken said...

bole bagi no phone miss alia...saya sudah terpesona sama dia...

ken said...

tak ada phone number miss alia gak ker?? facebook/blog??...serius saya suka tengok wajah dia...tolong ya...