Monday, February 27, 2012

tentang perempuan menghalau suami dari tidurnya

terbaca status kering di news feed.
sesuatu tentang "kalau gaduh dengan suami-- jangan bagi dia tidur di bilik kita".

aku menung.
apakah memang wujud situasi begini?
sebab selama hidup ini, aku cuma sangka itu semua dalam drama semata2.
atau filem2. atau cerekarama biasa2.
mana mungkin suami tidur tidak di sebelah isteri?

ya. gaduh besar mana pun juga.
atas faktor apa pun yang timbulnya.
benarkah memang ada budaya seumpama?

aku menung lagi.
apa tak rindukah mereka terpisah baringnya?
sedang sekatil dirindu2,
apa berjauh-- lega kepala?

aku ingat pesan ibu pada malam nikah aku:

akan datang hari-harinya di mana wujud gaduh suami dan isteri.
walau apa yang jadi,
walau apa terlepas kata,
tidur jauh-- jangan sekali.
bagaimana teruknya--
selimut mesti sama,
tilamnya mesti sama.

begitu disuruhkan, sampai kalau aku mau pulang ke kampung berasingan dengan suami, WALAU PUN untuk kenduri-- akan abah keras2 tak bagi. abah bilang-- "tempat isteri di sebelah suami". datang biar sekali. berdua. itu hakikat suami isteri.

maka bagaimana boleh kering2 sahaja isteri2 moden itu berbual2 dengan terbuka begini?
berbicara tentang isteri dan suami adalah di taraf sama,
malah ada masanya kastanya dikira atas dasar wang siapa lebih banyak antara berdua.
terang2 membuka cerita mereka tidak kolot dengan menjadi jenis2 perempuan2 yang hidupnya menyembah suami segala.
begintu bangga dengan slogan kebebasan wanita berkerjaya.

aku ludah pada semua kebongkakkan itu.

membobok suami dengan kemanjaan BUKAN penyembahan.
mengasihi kekasih seluruh jiwa ke mati BUKAN pengorbanan.
memberi bahagia dalam seluruh usaha BUKAN penyiksaan.
tapi demi tuhan.

kerana indah seorang isteri adalah pada redup mata suami,
wahai wanita.
bukan pada ranking kuasa kamu di mata dunia.

*pause*

benar.
ada isteri2 yang rezekinya tidak banyak bila datang bab suami.
ada suaminya kaki betina, kaki pukul, kaki joli, kaki rogol.
betul. aku tahu itu.

tapi rasanya--
yang mencanang2 buruk suami biasanya BUKAN isteri2 suami begitu.
kan..?
maka soalan aku--
kenapa yang membuat bising tentang buruk suami adalah wanita2 seperti kamu?

haih...
beginilah.

lantak pergi matilah dengan hak kau mau menulis apa.
cuma diam2 sudahlah tentang perihal katil kamu berdua.

cause for most of us--
in our perfect little world--
wives are lovers for the husbands.

aku tahu perempuan boleh jadi busuk hati kalau hatinya sudah mati.
biasa aku tengok.
pada kawan baik sendiri pun boleh main kering je tikam hari2.
tapi..
busuk hati pada suami sendiri..?

pergh.
now THAT is a new low.

3 comments:

tapakasut said...

true..women nowadays are mostly too arrogant.
that is pathetic.

Cik Saila said...

setuju. sgt2 setuju :)

Daud Zakin said...

Salam.. 'dapat' apa yang disampaikan. . . kecuali pada baris terakhir. Apa maksud 'the new low' ? Maaf atas kejahilan menafsir. (dan terima kasih)